Demi Nilai Ujian Siswa Rela Di Cabul Oleh Guru nya Sendiri

Polisi menangkap oknum guru olahraga Endi Oktriawan (32) warga Desa Pulau Legundi, Kecamatan Punduh Pidada, Kabupaten Pesawaran, Provinsi Lampung. Endi diduga telah mencabuli 42 orang muridnya.

Kapolres Pesawaran AKBP M Syarhan mengatakan, penangkapan tersangka berdasarkan laporan salah satu korban ke Mapolres. Petugas langsung menindaklanjuti laporan tersebut dan melakukan penangkapan terhadap tersangka.

“Tersangka merupakan guru olahraga, bidang bola volly sehingga ada kedekatan dengan murid, hal ini lalu dimanfaatkan untuk melakukan perbuatan yang tak senonoh terhadap muridnya,” ujar Syarhan, Rabu (8/11/2017).

Image and video hosting by TinyPic

Syarhan mengutarakan, terjadinya pencabulan karena tersangka menjanjikan nilai bagus kepada muridnya, dengan imbalan dirinya melakukan oral seks kepada korbannya.

Ayo kunjungi Patner Kami di www.rajabakarat.com
Agen kasino yang menyediakan berbagai Permainan
Baccarat I Rouletter I Dragon Tiger I Sicbo I Online Slots
Di Tunggu Pendaftaran nya ya 🙂

silahkan add pin bbm kami : D8C88BC6
Terima Kasih

“Modus tersangka menjanjikan kepada korbannya nilai bagus, dengan imbalan oral seks,” jelasnya. Dari 42 orang korban tersebut, sambung Syarhan, 11 di antaranya menjadi ketergantungan terhadap oral seks, dan usia mereka rata-rata 12 tahun sampai 17 tahun.
Sementara itu Endi Oktriawan saat di tanyakan awak media mengatakan, dirinya melakukan hal ini karena membaca sebuah buku, dan melakukan sebuah ritual amalan.

Image and video hosting by TinyPic

“Saya baca buku, buat amalan, kalau minum air sperma akan membuat badan saya kuat,” ujarnya. Endi menuturkan, dirinya melakukan aksinya sejak 5 tahun lalu. Bahkan tersangka melakukan perbuatan tersebut hingga berpuluh- puluh kali kepada beberapa korban.

Akibat perbuatannya pelaku dijerat pasal 82 ayat (2) Undang-Undang No 35 Tahun 2014 tentang perubahan Undang-Undang No 23 Tahun 2002 tentang perlindungan anak, junto pasal 62 KUHPidana dengan ancaman kurungan 15 tahun penjara.

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *