Mahasiswa Fisioterapi di Solo Protes PerDir BPJS Kesehatan No 05 Tahun 2018

Salah satu mahasiswa Ikatan Mahasiswa Fisioterapi Indonesia (IMFI), Hariya Purna Bratha menjelaskan mengapa pihaknya tidak setuju dengan Peraturan Direktur (PerDir) BPJS Kesehatan no 05 Tahun 2018 yang dikeluarkan oleh BPJS Kesehatan.

Mahasiswa menggelar aksi di depan kantor DPRD Solo, Jumat (3/8/2018).

Cara Daftar Menjadi Member Judi Online SenangDomino
Cara Daftar Menjadi Member Judi Online SenangDomino

PerDir BPJS Kesehatan No 05 tahun 2018 itu berisi tentang penjaminan Pelayanan Rehabilitasi Medik dalam program Jaminan Kesehatan dan surat edaran BPJS Kesehatan No 0010 tahun 2014 kerena dianggap merugikan pasien.

“Menurut kami peraturan BPJS (Kesehatan) ini sudah sangat menyusahkan rakyat, untuk yang no 5 saja seorang yang mau dapat fisipterapi saja harus melewati 3 dokter,” katanya kepada Tribunsolo.com Sabtu (4/8/2018) siang.

“Sebenarnya tidak masalah bagi kami tapi ya kami merasa dirugikan adalah kenapa harus ada yang namanya doker rehab medik sebagai penentu pelayana fisioterapis,” katanya.

Sedangkan menurutnya dokter umum hingga dokter spesialis dianggap dapat mengambil keputusan.

“Sesuai dengan catatan WHO kami tidak mengenal yang namanya International Statistical Classification of Diseases and Related Health Problems (ICD) tapi menggunakan International classification of Function (ICF), itu adalah standar fisioterapi international dan sudah ada di PMK no 65,” katanya.

Dirinya menegaskan tidak semua penyakit diatur BPJS Kesehatan.

Hal tersebut karena fisioterapi mempunyai program agar bisa menyembuhkan pasien lebih cepat.

Dengan dikeluarkannya PerDir BPJS Kesehatan No 05 tahun 2018, tindakan rehabilitasi medis dibatasi maksimal 2 kali per minggu (8 kali dalam 1 bulan).

“Dulu sebelum keluar ini BPJS memperbolehkan sebulan 16 kali pelayanan yang dicover BPJS,” katanya.

Sedangkan pihaknya menjelaskan untuk beberapa penyakt pembatasan rehabilitasi medis tersebut tidak dapat dilakukan.

“Fisioterapi harus mempunyai program jangka panjang,” katanya.

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *